Monday, December 20, 2010

The Dummy Pre-Kumuh-Syndrome Sangat Tidak Menarik.

DISCLAIMER #1: Ini bukan review filem atau buku. Ade ke filem tajuk macam tu baideway?

DISCLAIMER #2: Ini entri merapu. Aku dah tulis panjang, rasa sayang nak delete, post-kan je lah. Memang merapu. Aku dah bagitau. Jangan nak merungut di akhir ayat.

Sebut pasal berkumuh, semua orang pasti wajib melaluinya. Walopun sehensem atau sekacak mana pun anda, anda tetap berkumuh. Sehingga seorang kawan aku pernah berkata, “Kalau kau susah sangat nak lupakan awek yg lawa tu, ko bayangkan muka dia masa dia tengah berkumuh sebab sembelit.” Aku cadangkan ko cuba bayangkan bau sekali. Efektif tak untuk lupakan awek? (Jika ada testimoni boleh emel aku)

Kembali merujuk kepada tajuk. Pre-Kumuh-Sindrom (PKS) / Sindrom Prakumuh (SPK) itu apa? PKS adalah sindrom-sindrom ataupun petanda-petanda yang akan korang alami setiap kali korang ingin berkumuh. Antara sindrom utama adalah seperti rasa sakit di organ peranakan  perut dan sekitar pinggul. Kedua adalah keluar angin daripada lubang pinggul. Berbunyi, ada bau atau tidak itu bergantung kepada tahap PKS yang anda alami.

PKS juga ada tingkatan-tingkatan tertentu. Ada yang biasa-biasa, korang boleh kawal lagi sehingga berjam-jam lamanya, ada juga tahap luar kawalan di mana bahan kumuh sudah berada di ambang pengeluaran, sehingga kamu orang terpaksa berlari mencari toilet, dan kamu akan mencarut sehabis baik sekiranya ketika kamu sampai di depan pintu toilet, pintu berkunci, dan ada orang sedang berkumuh di dalamnya. Kamu pasti akan mencarut, hatta kamu adalah #serbanistas sekalipun. Percayalah.

PKS paling tak menarik adalah ketika kamu orang menghidap cherry-berry, kerana ia akan membuatkan kamu orang seperti cacing kepanasan. Nak aku detailkan? Bagai ketam mengajar anak mengepit pula. Semua orang pernah merasa PKS bukan?

Maka, apa aku nak kisahkan di sini sebenarnya adalah, hari ini aku menghidapi PKS.

Tapi sebelum itu, aku nak cuba menyelusuri kembali nutrisi aku semalam, untuk meng-kesan punca aku meng-alami PKS.

Bermula dengan pertemuan dengan kakak oked di PWTC sekitar jam 5.30 petang semalam, dia belanja aku makan “kentang spring menakjubkan 1Malaysia bercicah mayonis campur serbuk lada sulah dan sos”. Oh, sedikit perkongsian pasal pertemuan aku dengan kakak oked. Dia tak cun. Sekian.

(aku malas nak cerita panjang pasal apa aku buat dengan oked, nanti kamu cemburu pula)

Lepas tu balik rumah, housemate aku mengajak aku menggoreng nasi goreng berjemaah. Aku rasa aku tak niat jadi makmum masa goreng nasi tu. Sah tak agak-agak? Lepas siap goreng kita orang pun makan la berjemaah. Pun aku tak ingat niat sebagai makmum.

Habis makan aku landing buka tv dengan harapan dapat tengok bola Filipina vs Indonesia tapi ternyata RTM bukan sebuah saluran sukan. Hanya propaganda yang disiarkan melalui berita jam 8. Bosan. Aku terlelap.

Sedar-sedar kawan serumah mengejutkan aku, dan menghidangkan aku dengan hidangan yang di-tapau dari surau. Surau tempat kawasan rumah aku ada buat makan-makan rupanya.

Rezeki jangan ditolak. Aku bukak bungkusan polisterin, oh pulut kuning cicah gulai. Layan.

Habis makan, mandi, solat isyak, online, bertuit sehingga mengantuk dan tidur sehingga subuh.

Dan pagi ini aku menghidapi PKS.

PKS awal pagi adalah normal bagi aku. Dan seperti biasa, bila dah PKS, maka kita harus berkumuh. Selesai, dan setel. Keluar toilet, aku rasa sesuatu yang tidak kena pada tubuh aku. Yes, dat PKS is still there. Wadefaaa?

Aku buat bodo je, selalu PKS pasca kumuh ni dummy je, kejap-kejap lagi hilang la tu. Itu apa yang aku agak. Tapi ternyata aku silap. PKS aku makin kronik. Tiba-tiba saja mencapai tahap maksimum, seolah-olah aku sedang mengalami cherry-berry.

Lalu aku menggapai tuala dan sepantas gaban masuk toilet, duduk.

Seminit.

Dua minit.

Pat minit.

Lapan minit.

Haih. Aku fedap. Duduk kemaen lama tapi tiada hasil pun dibuang. Ini buang masa. Tahi.

So, aku keluar. Tapi PKS itu masih di situ. Jilaka.

Keluar, bukak PC, online, tuit-tuit, tiba-tiba PKS menyerang lagi. Lari. Masuk toilet. Duduk. Termenung macam bodoh. Hasil? Tiada.

Keluar.

PKS menyerang.

Masuk. Tiada hasil.

Cis, sungguh tekanan aku rasa. PKS versi dummy ni memang buat aku stress. Tak suka lah wei. Lahabao sungguh sistem perkumuhan aku. OK, salah aku juga, sape suruh makan tak ingat dunia. Ataupun ni mesti sebab tak potong kuku hari jumaat hari tu. Kan dah kena?

Kenapa aku tak suka PKS dummy sebegini?

1) Buang masa

2) Aku kurang gemar berkumuh lebih-lebih kat rumah sewa aku ni sebenarnya, sebab mangkuk dia jenis duduk, bukan cangkung. Aku perasan otak aku lebih laju menjana idea semasa berkumuh sambil mencangkung. Walaupun masih tiada penjelasan saintifik, tapi itu apa yang aku rasa.

Korang tau kenapa? Aku nak google tapi tak tahu keywords yang sesuai. Adakah “Relationship between shitting and thinking”?

3) Aku tertidur atas bowl sebab bosan menunggu. –.-“

Ok, sudah habis modal untuk mengarut. Kamu baca ke? Maaf sebab menghabiskan masa kamu dengan entri tak berkualiti serta berbau najis ini.

Moralnya, jagalah kebersihan makanan yang diambil. Sekian.

6 comments:

  1. haha. lama tidak menulis entri, sekali datang dengan entri PKS pula.

    try la makan charcoal. sejam dua ok la tu.

    ReplyDelete
  2. makan charcoal? charcoal tu ape? arang batu?
    oke nanti aku gugel.

    BTW, PKS aku dah hilang lepas aku masuk toilet kali ke-8, dan kali itu bukan dummy lagi. Aku mengeluarkan bahan kumuh yang mempunyai tahap kelikatan yang rendah.

    Perlukah aku detailkan?

    Semua orang pernah merasa PKS, dan pernah berkumuh. Sekian.

    ReplyDelete
  3. mantap..penceritaan lu seolah-olah lu dgn tahi bersatu..hahah

    ReplyDelete
  4. 'bahan kumuh sudah berada di ambang pengeluaran'

    isk.. bernafsu!

    'Aku tertidur atas bowl sebab bosan menunggu. –.-“'

    haha, ambil pil chikit-teckaun la abuubaidah.

    ReplyDelete
  5. @linglung : isk awak ni. Bila masa ai dengan yu bersatu?


    @miya : bernafsu? biasala manusia. hik3. aku dah x sakit dah baideway. tengs for ur suggestion.

    ReplyDelete

Related Posts with Thumbnails